Muslim Eropa Tertarik Model Islam Indonesia

Masyarakat Muslim Eropa, terutama Belgia berminat mendalami Islam Indonesia yang dikenal moderat, santun, modern tetapi tetap menghargai perbedaan dan kemajemukan. Pernyataan itu dilontarkan Julie Pascoet dari perwakilan European Network Against Racism (ENAR) saat berjumpa dengan Dirjen Pendidikan Islam, Kamaruddin Amin di Kedutaan Besar Republik Indonesia Brussels Kamis (12/03) lalu.

Pascoet yang dikawani Laurie Hastir dari Collective Against Islamopkegemarana in Belgium (CAIB) membahas tak sedikit faktor mengapa Muslim Eropa merindukan model penerapan Islam semacam di Indonesia. Menurut Pascoet, Muslim Eropa tetap mengalami diskriminasi dan rasisme dalam tak sedikit aspek. 

“Kontra rasisme dan radikalisme dan diskriminasi tetap menjadi the big issues in Moslem Europe”, kata wanita berjilbab keturunan Maroko itu. Pascoet, aktivis perempuan yang sempat datang ke UIN Yogyakarta untuk membahas problem masyarakat Muslim Eropa itu membenarkan bahwa citizenship of moslem tetap menjadi kendala bagi tak sedikit warga negara muslim di Belgia. Kalangan muslim Belgia umumnya immigran dari Maroko, Turki, dan negara-negara Islam lain. 

Muslim Eropa Tertarik Model Islam Indonesia
Muslim Eropa Tertarik Model Islam Indonesia
“Kondisi anak-anak muda Muslim Eropa tak kalah problematik”, kata Laurie Hastir menimpali pernyataan Pascoet. Hastir yang sehari-hari bergelut dengan persoalan islamopohobia melalui Collective Against Islamophobia in Belgium (CAIB) bercerita panjang lebar mengenai nasib keluarga muslim Eropa yang terasing dari komunitasnya di mana dia tinggal dan orang tuanya hidup. 

“Di tengah-tengah saudara seagamanya di Eropa, banyak keluarga muslim Eropa terdiskriminasi baik dari sisi pendidikan, kesehatan, pekerjaan, pergaulan sosial, maupun akses terhadap kebijakan pemerintah. Itu karena islamophobia di kalangan masyarakat Eropa masih kuat”, tuturnya. Untuk itu, Hastir mengaku ingin belajar bagaimana kaum muslim Indonesia menangani persoalan-persoalan warga masyarakatnya yang dianggap sangat berhasil itu. Salah satu isu yang menarik baginya adalah pendidikan Islam Indonesia.

Menanggapi keinginan tersebut, Dirjen Pendidikan Islam menyambut antusias serta menyebutkan siap menolong muslim Belgia dalam mengadvokasi warga muslim supaya terintegrasi dengan  komunitas Eropa yang lebih luas. Kamaruddin menanyakan apakah anak-anak muda muslim Belgia memperoleh pendidikan Islam yang memadai. “Pendidikan, menurut saya menjadi fundamental issues bagi muslim Eropa. Apakah mereka memperoleh pengetahuan mengenai Islam yang benar, Islam yang mengajarkan kualitas-kualitas kebajikam semacam toleransi, persamaan hak, gender equality, kasih sayang kepada sesama, demokratis serta sebagainya. Itu dapat dimulai dari pendidikan Islam yang baik”, tegas Kamaruddin.  

Menurut Kamaruddin, tidak cukup kalangan muslim Eropa menyalahkan sistem yang ada, membenturkan kepentingan Muslim vis-a-vis Kristen, misalnya. “Kalangan muslim harus introspeksi diri juga, apakah selama ini mereka well at home dan mampu berintegrasi dengan masyarakat Eropa di mana sekarang mereka tinggal? Internal mereka sendiri banyak perbedaan akibat dari latar belakang dan asal negara”, tuturnya sembari menambahkan, “intinya introspeksi dan retrospeksi lah. Problem masyarakat muslim Belgia harus dipandang sebagai masalah internal dan eksternal sekaligus”.

Kamaruddin menegaskan pihaknya bersedia membantu kesulitan yang dialami oleh masyarakat muslim Eropa, tentu sesuai kewenangannya dalam bidang pendidikan Islam. Di hadapan delegasi ENAR dan CIAB, Kamaruddin menyebutkan bahwa tindakan kongkrit Indonesia memperkenalkan Islam ke Belgia adalah membuka Program S2 Kajian Islam dan Studi Agama di Katholieke Universiteit Leuven (KUL). 

“Dosen yang akan kita kirim ke KUL bukan hanya mengajar studi Islam, tetapi mereka akan kami beri tugas tambahan, yakni meneliti dan mempromosikan Islam Indonesia ke kalangan masyarakat Eropa, muslim dan non muslim. Kementerian Agama berkepentingan mempromosikan pendidikan Islam Indonesia dan menjadi kiblat pendidikan Islam bagi dunia”, tegasnya. (Kemenag/Hidayah.co)

Jangan lupa tambahan akun sosial media FacebookLinkedinGoogle+ kami agar anda tetap terhubung dan mendapatkan update info artikel terbaru.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel